Advertisements
Advertisements

Apple Mengancam Untuk Melarang Twitter Dari App Store-nya, Elon Musk: Membutuhkan Moderasi Konten

Advertisements

Elon Musk mengklaim bahwa Apple Inc mengancam akan melarang Twitter Inc dari app store-nya tanpa memberikan alasan.

Musk juga mengungkapkan bahwa pembuat iPhone telah berhenti beriklan di media sosial.

CEO Twitter dan Tesla itu menambahkan pada Senin (28/11/2022) bahwa Apple menekan Twitter untuk mewajibkan moderasi konten.

Al Jazeera melaporkan bahwa meskipun Apple belum mengonfirmasinya, tindakan ini tidak jarang terjadi.

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa perusahaan secara teratur mengikuti aturan masyarakat.

Apple menghapus beberapa aplikasi dan meminta pembaruan dan moderasi konten

Sebelumnya, Apple menghapus aplikasi seperti Gab dan Parler.

Populer di kalangan kaum konservatif di Amerika Serikat (AS), Parler diperkenalkan kembali oleh Apple pada 2021.

Aplikasi itu digunakan lagi setelah memperbarui konten dan metode moderasinya, kata perusahaan itu saat itu.

“Apple secara praktis menghentikan iklan di Twitter. Benci kebebasan berbicara di Amerika?” Tulis Musk di Twitter.

Dia kemudian menandai akun Twitter CEO Apple Tim Cook di tweet lain, bertanya, “Apa yang terjadi di sini?”

Apple tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pengiklan Terbaik di Twitter

Pada kuartal pertama tahun 2022, Apple menjadi pengiklan teratas di Twitter.

Apple menghabiskan $48 juta dan menyumbang lebih dari 4 persen dari total penjualan selama periode itu, menurut Washington Post, mengutip dokumen internal Twitter.

Twitter tidak segera menanggapi permintaan Reuters untuk mengomentari laporan tersebut.