Meta PHK 11.000 Karyawan, Big Tech Group Menghilang

Raksasa teknologi Meta akhirnya memberhentikan 11.000 karyawannya.

Resesi global yang sedang berlangsung juga telah menghentikan bisnis raksasa teknologi Amerika itu.

Akibatnya, perusahaan Mark Zuckerberg harus memberhentikan 13 persen karyawannya atau setara dengan 11.000 karyawan.

Hal ini tertuang dalam pesan yang dikirimkan langsung CEO Meta Mark Zuckerberg kepada karyawannya.

“Hari ini, saya membagikan beberapa perubahan paling sulit dalam meta story,” tulis Mark dalam emailnya.

“Saya telah memutuskan untuk memotong perusahaan sebesar 13 persen dan memberhentikan lebih dari 11.000 karyawan berbakat kami,” tambahnya.

Dalam surat tersebut, Mark juga menyebutkan bahwa manajemen akan mengambil sejumlah langkah lain untuk membuat perusahaan lebih ramping dan efisien ke depan, yaitu dengan memangkas pengeluaran diskresioner dan memperpanjang masa perekrutan hingga kuartal pertama tahun depan. PHK datang pada saat Meta sedang berjuang.

Platform induk Facebook, WhatsApp dan Instagram menghadapi tren penurunan pendapatan, disertai dengan peningkatan tajam dalam biaya operasional.

Investor saat ini mengkhawatirkan kenaikan biaya dan pengeluaran Meta, yang naik 19 persen tahun-ke-tahun menjadi $22,1 miliar pada kuartal ketiga tahun 2022.

Di sisi lain, total pendapatan Meta turun 4 persen tahun-ke-tahun menjadi $27,71 miliar, sementara pendapatan operasional turun 46 persen menjadi $5,66 miliar.

Mark mengatakan perusahaan melakukan pemotongan di berbagai departemen, tetapi perekrutan tidak akan meningkat secara proporsional karena perusahaan berencana untuk mempekerjakan lebih sedikit orang pada tahun 2023.

Dengan beberapa pengecualian, Meta telah memperpanjang moratorium perekrutan hingga kuartal pertama tahun depan.

“Ini adalah saat yang menyedihkan, dan tidak ada jalan keluar darinya. Sekali lagi terima kasih kepada semua orang yang telah pergi, atas semua kontribusi yang telah diberikan di sini, ”katanya.

Pekerja yang terkena pemotongan akan menerima setara dengan upah 16 minggu ditambah upah dua minggu untuk setiap tahun bekerja.

Selain itu, Meta mengurus asuransi kesehatan selama enam bulan.

Asal tahu saja, Meta fokus berinvestasi di Metaverse dengan mengembangkan berbagai infrastruktur.

Biaya Meta $9,4 miliar tahun ini saja, dan angka itu diperkirakan akan meningkat.

Peringkat FAANG mulai menurun

Ancaman resesi global terus membebani raksasa teknologi, juga dikenal sebagai Big Tech. Lima perusahaan teknologi yang membentuk FAANG (Facebook/META, Amazon, Apple, Netflix, dan Google (Alphabet)) saat ini sedang berjuang dengan penurunan nilai pasar.

Selama bertahun-tahun, FAANG telah menjadi perusahaan investasi paling brilian.

Namun, laporan keuangan terbaru menunjukkan bahwa hegemoni teknologi besar sebagai perusahaan besar terus melemah. Misalnya, jika kita membeli saham META lima tahun lalu ketika masih Facebook, harga sahamnya sekarang turun 49 persen.

Meski di saat yang sama S&P 500 malah naik 45 persen. Perusahaan milik Mark Zuckerberg itu kini tak hanya memangkas keuntungan di masa pandemi, namun kembali ke posisi 2015.

Sementara lima saham teknologi besar masih membentuk lebih dari 13% dari kapitalisasi pasar S&P, narasi bahwa FAANG murah tampaknya sudah berakhir untuk selamanya.

Saham META telah menduduki peringkat ke-10 sejak Selasa lalu, menurut Marketwatch.

Posisi ini diserahkan kepada Visa Inc. untuk pertama kalinya sejak Agustus tahun ini. Menurut Companiesmarketcap, kapitalisasi pasar META adalah $ 1,07 triliun pada 31 Agustus 2021, tetapi tahun ini hampir setengahnya menjadi hanya $ 562,19 miliar.

Kapitalisasi pasar terbesar di dunia, melebihi $1 triliun, dipegang oleh Apple dengan $2,2 triliun, Saudi Aramco dengan $2,03 triliun, Microsoft dengan $1,6 triliun dan Alphabet dengan $1,1 triliun.

“Meta, seperti jejaring sosial lainnya, telah terkena dampak negatif dari tindakan Apple dalam bisnis periklanan, serta ekspektasi umum akan pengeluaran iklan yang lebih rendah karena kami berpotensi memasuki resesi,” kata Nick Masing, peneliti utama di Sentieo. .

Dia berspekulasi bahwa Apple telah menghancurkan kerajaan teknologi iklan di metaplatform dan sekarang mempengaruhi iklan Facebook. (Kompas.com)

Artikel ini dimuat di Kompas.com dengan judul “Kapitalisasi META terus turun, apakah hegemoni teknologi FAANG akan segera berakhir?”

========================