Telegram Memungkinkan Pengguna Untuk Memilih Beberapa Suara Notifikasi

Pembaruan terbaru untuk aplikasi Telegram sekarang memungkinkan pengguna untuk menggunakan suara apa pun untuk nada notifikasi.

Dengan pembaruan ini, pengguna Telegram dapat menggunakan suara pendek yang diunduh dari smartphone mereka sebagai nada notifikasi dari obrolan.

Merujuk pada The Verge, Selasa (19 April 2022), Telegram melaporkan bahwa kini sudah mendukung file audio dan pesan suara yang berukuran lebih kecil dari 300 KB atau kurang dari 5 detik yang dapat digunakan sebagai nada notifikasi.

Pengguna juga dapat mengatur suara untuk obrolan tertentu atau seluruh obrolan di Pengaturan > Pemberitahuan & Suara.

Jika pengguna tidak memiliki suara yang ingin digunakan untuk notifikasi Telegram, mereka dapat memilih dari berbagai opsi, dari lonceng angin hingga suara kucing Merlin, yang tersedia di saluran suara notifikasi Telegram.

Selain nada notifikasi ini, Telegram juga meluncurkan fitur mute yang bisa diatur sesuai keinginan pengguna.

Sebelumnya, pengguna hanya bisa mematikan notifikasi dengan pilihan 1 jam, 8 jam, atau 2 hari. Dengan pembaruan baru ini, pengguna memiliki lebih banyak opsi.

Sekarang, dengan fitur Telegram baru, pengguna dapat menjeda notifikasi saat bepergian, misalnya selama 30 menit, atau mematikan notifikasi hingga dua bulan.

*Untuk mengetahui kebenaran informasi yang dibagikan, hubungi WhatsApp di 0811 9787 670 cukup dengan mengetikkan kata kunci yang diinginkan.

Opsi pembaruan juga mencakup peningkatan tambahan pada penghitung waktu hapus otomatis, yang secara otomatis membuat pesan obrolan menghilang pada waktu tertentu.

Telegram juga telah melakukan beberapa perubahan pada sistem operasi, termasuk terjemahan atau terjemahan yang ditingkatkan pada versi iOS yang mendukung banyak bahasa, seperti Telegram versi Android.

Selain itu, pengguna sekarang dapat mengaktifkan fitur hapus otomatis di obrolan apa pun untuk membuat percakapan lebih pribadi.

Sekarang hanya dengan beberapa klik saja sudah cukup untuk mengaktifkan dan mengatur interval waktu yang lebih fleksibel untuk penghapusan pesan secara otomatis, mulai dari 2 hari, 3 minggu, 4 bulan atau lebih.

Tidak hanya itu, pembaruan Telegram baru juga membawa peningkatan pada fitur picture-in-picture, sehingga pengguna dapat terus mengobrol sambil menonton siaran langsung.

Pembaruan ini membawa peningkatan pada jendela pemutar di Android, tempat Anda dapat mengubah ukuran dengan mengecilkan layar dan menekan “x” untuk menutup.

Bagaimanapun, sejak invasi Rusia pada 24 Februari 2002, penggunaan aplikasi pesan terenkripsi Telegram dan Signal di Ukraina telah mencapai kesuksesan baru.

Selama periode sekitar tiga minggu, dari 24 Februari 2022 hingga 20 Maret 2022, penggunaan Signal dan Telegram bersama-sama membawa 1,7 juta penginstalan baru di App Store dan Google Play di Ukraina.

Angka tersebut, dibandingkan dengan periode pra-invasi tiga minggu dari 30 Januari 2022 hingga 23 Februari, menunjukkan peningkatan hampir dua kali lipat atau tepatnya 197 persen.

Sementara Telegram mendapatkan lebih banyak penginstalan di Ukraina dan Rusia, Signal memimpin dalam hal pertumbuhan.

Di Ukraina, unduhan sinyal melonjak 1075% menjadi 787.000 antara 24 Februari dan 20 Maret dari 67.000 pada periode sebelumnya.

Sementara di Rusia, Signal naik 286% menjadi 425.000, naik dari 110.000.

Telegram sebelumnya diblokir di Brasil. Namun, Brasil mengakhiri pemblokiran Telegram hanya dalam dua hari. Telegram diblokir diduga karena tidak mematuhi keputusan pengadilan.

Kemudian, menurut The Verge, pada Senin (21/3/2022), pengadilan mencabut larangan penggunaan Telegram setelah platform obrolan yang ditemukan oleh Pavel Durov melakukan perubahan untuk membantu memerangi penyebaran informasi yang salah di Brasil.

Salah satu upaya Telegram adalah menghapus informasi sensitif yang diberikan oleh Presiden Brasil Jair Bolsonaro dan menghapus akun Allan dos Santos, seorang aktivis dan pendukung Bolsonaro yang dituduh menyebarkan informasi palsu.

Tidak hanya itu, larangan Telegram dicabut setelah aplikasi Telegram berjanji untuk menandai pesan yang berisi informasi palsu yang dipromosikan sebagai informasi faktual.

Telegram juga berjanji agar karyawannya mengkurasi 100 saluran Telegram paling populer di Brasil.

========================