Advertisements
Advertisements

Facebook Akan Menghapus Fitur Pelacakan Lokasi Paling Lambat 31 Mei 2023

Advertisements

Facebook telah menghentikan beberapa fitur untuk melacak lokasi real-time pengguna, seperti Teman Terdekat untuk pemberitahuan cuaca. Untuk apa?

Menurut 9to5Mac, Selasa (10/5/2023), keputusan Facebook untuk menghapus fitur pelacakan lokasi ini karena jarang digunakan oleh pengguna layanan tersebut.

Dalam pemberitahuan kepada pengguna, Facebook menyatakan akan berhenti mengumpulkan data terkait fitur ini pada 31 Mei 2023.

“Setelah tanggal ini, Facebook akan menghapus semua data yang tersimpan di server pada 1 Agustus,” tulis Facebook.

Meta, perusahaan induk, telah mengkonfirmasi berita berakhirnya fitur pelacakan lokasi di platform media sosialnya.

“Bahkan setelah dihapus, pengguna masih dapat menggunakan Layanan Lokasi untuk mengelola pengumpulan dan penggunaan informasi lokasi mereka,” kata juru bicara The Verge, Emile Vazquez.

Meski dihapus, bukan berarti Facebook akan berhenti mengumpulkan data lokasi dari penggunanya sama sekali.

Berdasarkan catatannya untuk pengguna, perusahaan akan terus mengumpulkan informasi lokasi untuk tujuan lain. Apa itu?

Beberapa percaya itu ada hubungannya dengan bagaimana iklan akan ditampilkan berdasarkan lokasi dan kebijakan data pengguna.

Informasi, pengguna dapat melihat, mengunduh atau menghapus data lokasi mereka yang tersimpan di platform media sosial dengan masuk ke Pengaturan dan Privasi.

Jika tidak dihapus secara manual, Facebook akan menghapus semua data tersimpan terkait layanan pelacakan lokasi pada 1 Agustus 2023.

* Fakta atau hoax? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang dibagikan, Cek Fakta WhatsApp Liputan6.com di 0811 9787 670 cukup dengan memasukkan kata kunci yang diinginkan.

**Ikuti mudik Lebaran 2023 melalui sistem video surveillance Kementerian Perhubungan dari berbagai titik secara real time di tautan ini

Sebagai gantinya, Meta membagikan beberapa hal paling populer yang dibagikan pengguna di Facebook dan Instagram selama Ramadhan 2023. Seperti diketahui, selama Ramadan tahun ini banyak yang membagikan momennya melalui platform Facebook dan Instagram.

Baca juga

Selain berbagai momen, mereka juga menemukan kisah kebaikan dan inspirasi di dua platform ini. Ramadhan kali ini, Meta juga meluncurkan kampanye global #Bulan Kebaikan untuk berbagi cerita komunitas yang menginspirasi serta ide dan cara untuk masyarakat Indonesia.

“Tren dan data selama Ramadhan tahun ini menunjukkan bahwa fitur-fitur yang kami sediakan dapat membantu banyak orang di Indonesia untuk berbagi kehangatan, kebaikan, dan merayakan kebersamaan secara virtual selama bulan suci ini,” kata Peter Lydian, Regional Director Meta Indonesia, dalam keterangan resminya. . (5 Mei 2023).

Meta mencatat, selama Ramadan tahun ini, komunitas di seluruh dunia saling bertukar ucapan selamat Ramadan di Facebook dan Instagram.

Sejak akhir Maret 2023, lebih dari 39 juta orang di seluruh dunia mengucapkan “Selamat Ramadhan” dan “Selamat Mubarak”, dan lebih dari 1,4 juta di antaranya berasal dari Indonesia.

Kemudian, khusus di platform Facebook, lebih dari 3,7 juta orang di seluruh dunia bergabung dengan lebih dari 14.000 grup Facebook yang tertarik dan fokus pada Ramadhan 2023.

Di Indonesia sendiri, ada sekitar 3.340 grup Facebook Ramadhan dengan 365.515 anggota. Selain itu, Meta juga mengungkapkan bahwa lebih dari 219.000 orang di seluruh dunia telah menyatakan minatnya untuk berpartisipasi dalam acara terkait Ramadhan selama bulan suci tahun ini.

Tidak hanya itu, Ramadhan tahun ini juga menginspirasi masyarakat global untuk membantu lebih banyak orang berdonasi. Banyak orang sekarang berdonasi melalui Facebook dan Instagram ke lebih dari 500 organisasi nirlaba di seluruh dunia.

Meta sebelumnya mengklaim bahwa konten video pendek Reels mereka berhasil mendorong pengguna untuk menghabiskan lebih banyak waktu di media sosial Instagram.

Dalam laporan pendapatan Q1 (Q1) 2023, Meta melaporkan bahwa Reels membuat pengguna Instagram menghabiskan 20 persen lebih banyak waktu di Instagram dan 50 persen lebih banyak waktu di Facebook.

Namun, mereka tidak menunjukkan berapa banyak waktu yang dihabiskan pengguna pada gulungan yang ada. Meta hanya memperhatikan, fitur ini bekerja dengan baik di Facebook.

Ссылаясь на Tech Crunch, в среду (05.04.2023), генеральный директор Meta Марк Цукерберг сказал, что, хотя Reels не приносит дохода, а Stories, они с оптимизмом смотрят на его увеличение в будущем.

Цукерберг также сказал, что, основываясь на опыте компании с историями, они также не приносят денег, как основные каналы, а со временем увеличиваются.

Помимо увеличения количества коротких видеопотоков, Meta также наблюдает за прогрессом в рекомендациях по искусственному интеллекту (ИИ), которые позволяют получать больше контента как в роликах, так и в загрузках.

Цукерберг объяснил, что фиды изменились с сортировки исключительно по социальным кругам пользователей на рекомендованные ИИ.

“Kemampuan untuk secara akurat merekomendasikan konten dari seluruh dunia yang tidak Anda ikuti secara langsung membuka banyak video dan postingan menarik dan bermanfaat yang mungkin Anda lewatkan,” kata Mark Zuckerberg.

Zuckerberg juga berpendapat bahwa AI yang mereka bangun bukan hanya sistem rekomendasi video pendek.

“Tetapi juga mesin penemuan yang dapat menunjukkan kepada Anda semua konten paling menarik yang telah dibagikan orang-orang di sistem kami.”

Reels sendiri merupakan salah satu strategi Meta untuk melawan persaingan konten video pendek dengan platform berbagi video China TikTok.

Tidak hanya Meta, Google juga mencoba menantang TikTok dengan merilis fitur serupa – YouTube Shorts. YouTube dilaporkan telah mulai menguji penayangan iklan dalam konten pendek.