Video Meta Claim Membuat Orang Menghabiskan Lebih Banyak Waktu Di Instagram Dan Facebook

Perusahaan induk Facebook Meta mengklaim bahwa konten video pendek Reels mereka telah berhasil mendorong pengguna untuk menghabiskan lebih banyak waktu di jejaring sosial Instagram.

Menurut laporan pendapatan Meta Q1 (Q1) 2022, Reels membantu pengguna Instagram menghabiskan 20 persen lebih banyak waktu di Instagram dan 50 persen lebih banyak waktu di Facebook.

Namun, mereka tidak menentukan berapa banyak waktu yang dihabiskan pengguna untuk memiliki gulungan. Meta hanya mencatat bahwa fitur ini berfungsi dengan baik di Facebook.

Merujuk pada Tech Crunch, Rabu (4/5/2022), CEO Meta Mark Zuckerberg mengatakan bahwa meski Reels belum menghasilkan pendapatan dengan cara yang sama seperti Stories, mereka optimistis dengan pertumbuhannya ke depan.

Zuckerberg juga mengatakan bahwa berdasarkan pengalaman perusahaan dengan Stories, mereka juga tidak menghasilkan uang seperti feed utama, tetapi meningkat seiring waktu.

Selain meningkatkan jumlah video pendek, Meta juga mengawasi kemajuan dalam rekomendasi kecerdasan buatan (AI) yang mendorong lebih banyak konten di gulungan dan unduhan.

Zuckerberg menjelaskan bahwa saluran telah berubah dari yang dikuratori hanya oleh lingkaran sosial pengguna menjadi direkomendasikan oleh AI.

“Mampu secara akurat merekomendasikan konten dari seluruh dunia yang tidak Anda ikuti secara langsung membuka banyak video dan postingan menarik dan bermanfaat yang mungkin Anda lewatkan ,” kata Mark Zuckerberg .

* Fakta atau trik? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang dibagikan, Cek Fakta WhatsApp Liputan6.com di 0811 9787 670 cukup dengan memasukkan kata kunci yang diinginkan.

Zuckerberg juga berpendapat bahwa AI yang mereka bangun bukan hanya sistem rekomendasi video pendek.

“Tapi itu juga merupakan mesin pencari yang dapat menunjukkan kepada Anda semua konten paling menarik yang telah dibagikan orang-orang di sistem kami,” tambahnya.

Reels sendiri merupakan salah satu strategi Meta untuk melawan persaingan konten video pendek dengan platform berbagi video China TikTok.

Tak hanya Meta, Google juga mencoba menantang TikTok dengan merilis fitur serupa, yakni YouTube Shorts. YouTube juga dilaporkan mulai bereksperimen dengan menampilkan iklan dalam konten pendek.

Chief Commercial Officer Google mengatakan kepada investor bahwa perusahaan secara khusus bereksperimen dengan iklan dalam aplikasi dan bentuk promosi lainnya.

CFO Alphabet Ruth Porat mengatakan perusahaan memiliki sedikit hambatan untuk pertumbuhan pendapatan karena penayangan film pendek tumbuh sebagai persentase dari total waktu di YouTube.

“Kami sedang menguji monetisasi konten pendek dan tanggapan serta hasil awal dari pengiklan sangat menggembirakan,” kata Porat seperti dikutip The Verge, Kamis (28 April 2022).

Mengutip Tech Crunch, Porat menambahkan bahwa tim YouTube berfokus pada “menjembatani kesenjangan” dengan iklan di konten video reguler dari waktu ke waktu.

Menurut Sundar Pichai, CEO Google dan Alphabet, YouTube Shorts menghasilkan 30 miliar klik atau tampilan setiap hari, empat kali lebih banyak dari tahun lalu.

“Kami melihat banyak investasi dalam video online dan banyak inovasi, tetapi YouTube memiliki 2 miliar penonton baru setiap bulan, ,” kata Pichai.

“Lebih banyak orang membuat konten di YouTube daripada sebelumnya, dan tim tetap fokus membantu berinovasi ,” tambahnya.

Pichai melaporkan bahwa jumlah saluran YouTube yang menghasilkan pendapatan $10.000 telah meningkat 40 persen tahun-ke-tahun.

Namun secara keseluruhan, YouTube melewatkan perkiraan pendapatan iklan triwulanan. Platform ini mengharapkan untuk menghasilkan $7,51 miliar, tetapi mereka sebenarnya menghasilkan $6,87 miliar.

Ini masih lebih tinggi dari seperempat tahun lalu, ketika pendapatan iklan YouTube sekitar $6 miliar. Namun, pemegang saham pasti tidak akan menyukainya.

Alphabet tidak mengungkapkan jumlah pelanggan untuk produk tertentu seperti YouTube Premium atau YouTube Music.

Namun menurut Porat, pertumbuhan jumlah pembeli produk tersebut cukup besar untuk mengimbangi penurunan pendapatan Google Play.

Pada bulan Oktober, Google Play mengurangi biaya pengembang hingga 15% atau kurang untuk 99% aplikasi, naik dari 30% sebelumnya.

========================