Advertisements
Advertisements

Elon Musk Mengejek Netflix Setelah Kehilangan 200.000 Pelanggan

Advertisements

Netflix baru-baru ini mengumumkan laporan keuangannya untuk kuartal pertama tahun 2023, dan mengumumkan bahwa mereka akan kehilangan pelanggan pertamanya dalam sepuluh tahun. Elon Musk segera mengambil kesempatan ini untuk mengejek Netflix.

Pada Q1 2023, Netflix mengumumkan telah kehilangan 200.000 pelanggan karena sejumlah faktor. Laporan itu segera menurunkan nilai saham Netflix sebesar 23%.

Menanggapi laporan tersebut, Musk mentweet di Twitter bahwa alasan Netflix diabaikan adalah karena kontennya, yang juga disebut Musk sebagai “dirinya”.

“Virus pikiran yang terbangun yang membuat Netflix tidak diawasi,” kata Musk dalam tweet menanggapi artikel tentang laporan keuangan Netflix, seperti dikutip dari The Independent, Kamis (21/4/2023).

[Gambar: Twitter]

Woke adalah istilah menghina yang sering digunakan oleh kaum konservatif dan sayap kanan untuk mengkritik nilai-nilai liberal dalam hiburan modern. Musk sendiri tidak menyebut film atau serial Netflix yang dianggapnya terlalu berlebihan.

Tweet Musk itu langsung ditanggapi oleh para pengikutnya yang umumnya setuju dengan pendapatnya. “Virus pikiran yang waspada adalah ancaman terbesar bagi umat manusia,” tulis salah satu pengikut Musk yang menjawab singkat: “Ya.”

Musk juga menanggapi tweet netizen Twitter @nichegamer yang mengatakan bahwa Netflix tidak hanya berkembang pesat, tetapi juga seluruh industri hiburan mulai dari film, serial TV, hingga video game.

“Benar,” jawab Musk sambil menyeringai. “Bisakah Anda membuat * biasanya * sfi-fi / fantasi tentang sci-fi / fantasi? ” lanjutnya dalam tweet terpisah.

Musk, yang baru-baru ini menawarkan untuk membeli Twitter seharga $ 43 miliar, langsung mendapat dukungan dari pengikutnya untuk meluncurkan strategi serupa dengan Netflix.

“Elon tolong beli Netflix berikutnya, omong kosong itu telah merusak banyak acara TV dan film bagus,” kata seorang netizen.

Netflix sendiri mengakui bahwa ada beberapa faktor yang menyebabkan kehilangan banyak pelanggan, mulai dari pesaing hingga layanan streaming yang dibuat oleh perusahaan hiburan tradisional, perang di Ukraina, dan banyak pengguna yang berbagi kata sandi dengan orang lain yang tidak di rumah. .

Setelah menutup layanan di Rusia setelah serangan di Ukraina, Netflix mengatakan telah kehilangan 700.000 pelanggan. Untuk menghindari meninggalkan pelanggan dan menarik pelanggan baru, Netflix berencana meluncurkan paket berlangganan yang lebih murah yang menyertakan iklan.