GoTo Gojek Tokopedia Merumahkan 1.300 Karyawan Karena Alasan Efisiensi

Pemutusan hubungan kerja (PHK) perusahaan teknologi di Tanah Air terus berlanjut, kali ini di PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO).

Kontan menyebutkan, per Jumat (18/11/2022), perusahaan telah mem-PHK 12 persen karyawannya atau 1.300 orang.

Langkah ini diambil untuk meningkatkan efisiensi perusahaan.

“Keputusan ini tidak memengaruhi layanan konsumen GOTO atau komitmen perusahaan kepada mitra dan dealer,” tulis Kontan.

Karyawan yang terkena dampak baru hari ini secara resmi menerima pemberitahuan pemecatan dari kantor walikota.

City Hall dipimpin langsung oleh André Soelisto, CEO GoTo Group.

Nantinya, setiap karyawan yang terkena dampak akan menerima paket kompensasi sesuai dengan hukum dan peraturan di masing-masing negara tempat GoTo beroperasi.

Asal tahu saja, selain Indonesia, GoTo juga beroperasi di Singapura, Thailand, dan Vietnam.

Manajemen GOTO mengatakan akan menyediakan berbagai layanan keuangan, termasuk upah bulanan tambahan dan kompensasi sebagai pengganti periode pemberitahuan (pengakhiran alternatif).

Selain itu, GOTO juga menawarkan saran sebagai bentuk dukungan pencarian kerja. Karyawan yang terkena dampak berhak memiliki laptop yang mereka gunakan saat ini, memiliki akses ke berbagai program pelatihan, dan bergabung dengan direktori alumni GOTO.

Nantinya, perusahaan dapat merujuk klien ke berbagai perusahaan dari jaringan mitra bisnis GoTo Group. DARI

Selain itu, hingga akhir Mei 2023, pusat konseling profesional, keuangan, dan psikologis akan beroperasi.

Dalam keterangan resminya, manajemen GoTo mengatakan keputusan tersebut tak terhindarkan agar perusahaan semakin gesit dan mampu mempertahankan pertumbuhannya serta berdampak positif bagi jutaan konsumen, mitra pengendara, dan pengecer.

Manajemen berkeyakinan bahwa untuk mengatasi kesulitan ekonomi, perusahaan harus mengintensifkan usahanya untuk menjadi perusahaan yang mandiri secara finansial dalam jangka panjang dan tumbuh dengan mantap.

Hal ini dilakukan dengan berfokus antara lain pada layanan inti sesuai permintaan, e-commerce, dan fintech.

Menurut manajemen, GoTo melihat pertumbuhan yang kuat di area ini, didorong oleh strategi perusahaan untuk meningkatkan jumlah pengguna multi-platform, mendistribusikan insentif secara efektif, dan menciptakan sinergi terintegrasi di seluruh ekosistem.

Dari sisi kinerja, nilai transaksi bruto (GTV) GoTo mencapai Rp151 triliun pada kuartal II 2022, naik 39% dari tahun sebelumnya, melebihi target manajemen.

Sementara itu, pendapatan kotor GoTo juga mencapai Rp5,5 triliun, naik 45% year-on-year, persentasenya tumbuh lebih cepat dari pertumbuhan GTV.

Dalam waktu 6 bulan, nilai GTV GOTO meningkat 42 persen menjadi Rp 290,5 triliun dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Pada kuartal ketiga tahun ini, GOTO berencana menghasilkan GTV dan pendapatan kotor masing-masing sebesar Rs 151-156 triliun dan Rs 5,7-6 triliun.

Manajemen GoTo mengatakan bahwa masalah ekonomi makro global berdampak signifikan pada pelaku bisnis di seluruh dunia.

GoTo, seperti perusahaan besar lainnya, harus beradaptasi agar siap menghadapi tantangan di depan.

Oleh karena itu, perusahaan perlu mempercepat langkah untuk menjadi bisnis yang mandiri secara finansial dan menjadi lebih sehat dalam jangka panjang.

Untuk mendukung akselerasi pertumbuhan, GoTo juga telah mengevaluasi optimalisasi biaya secara keseluruhan sejak awal tahun, termasuk penyelarasan operasional, integrasi alur kerja, dan peninjauan berbagai perjanjian kolaborasi.

Pada akhir kuartal kedua tahun 2022, perusahaan mencapai penghematan biaya struktural sebesar Rp 800 miliar melalui berbagai aspek penghematan seperti teknologi, pemasaran, pemasaran, dan outsourcing.

Selain itu, tim manajemen GoTo telah setuju untuk mengembalikan sebagian dari gaji mereka untuk mendukung langkah penghematan tersebut.

Mengatasi tantangan ekonomi

Manajemen berkeyakinan bahwa untuk mengatasi kesulitan ekonomi, perusahaan harus mengintensifkan usahanya untuk menjadi perusahaan yang mandiri secara finansial dan berkelanjutan dalam jangka panjang. Hal ini dilakukan dengan berfokus antara lain pada layanan inti sesuai permintaan, e-commerce, dan fintech.

Menurut manajemen, GoTo melihat pertumbuhan yang kuat di area ini, didorong oleh strategi perusahaan untuk meningkatkan jumlah pengguna multi-platform, mendistribusikan insentif secara efektif, dan menciptakan sinergi terintegrasi di seluruh ekosistem.

Dari sisi kinerja, nilai transaksi bruto (GTV) GoTo mencapai Rp151 triliun pada kuartal II 2022, naik 39% dari tahun sebelumnya, melebihi target manajemen. Sedangkan pendapatan kotor GoTo juga mencapai Rp 5,5 triliun, naik 45 persen year-on-year, persentase yang tumbuh lebih cepat dari pertumbuhan GTV.

Dalam 6 bulan, nilai GTV GOTO meningkat 42% menjadi Rp 290,5 triliun dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Pada kuartal ketiga tahun ini, GOTO berencana menghasilkan GTV dan pendapatan kotor masing-masing sebesar Rs 151-156 triliun dan Rs 5,7-6 triliun.

kondisi makro

Manajemen GoTo mengatakan bahwa masalah ekonomi makro global berdampak signifikan pada pelaku bisnis di seluruh dunia. GoTo, seperti perusahaan besar lainnya, harus beradaptasi agar siap menghadapi tantangan di depan.

Oleh karena itu, perusahaan perlu mempercepat langkah untuk menjadi bisnis yang mandiri secara finansial dan menjadi lebih sehat dalam jangka panjang.

Untuk mendukung akselerasi pertumbuhan, GoTo juga telah mengevaluasi optimalisasi biaya secara keseluruhan sejak awal tahun, termasuk penyelarasan operasional, integrasi alur kerja, dan peninjauan berbagai perjanjian kolaborasi.

Pada akhir kuartal kedua tahun 2022, perusahaan mencapai penghematan biaya struktural sebesar Rp 800 miliar melalui berbagai aspek penghematan seperti teknologi, pemasaran, pemasaran, dan outsourcing.

Selain itu, tim manajemen GoTo telah setuju untuk mengembalikan sebagian dari gaji mereka untuk mendukung langkah penghematan tersebut.

“Namun, GoTo perlu fokus pada hal-hal yang berada di bawah kendalinya untuk terus bernavigasi di lingkungan ekonomi global yang semakin menantang.

Ini termasuk keputusan sulit untuk memberhentikan 1.300 karyawan, atau sekitar 12% dari total tenaga kerja tetap GoTo Group,” kata manajemen dalam sebuah pernyataan.

Karyawan yang terkena dampak akan menerima pemberitahuan Jumat ini. Perseroan, tegas manajemen, berkomitmen memberikan dukungan menyeluruh selama masa transisi, karena mereka telah bekerja keras dan memberikan kontribusi besar bagi perkembangan perusahaan.

Karyawan yang terkena dampak akan menerima paket kompensasi sesuai dengan undang-undang dan peraturan di setiap negara tempat GoTo beroperasi.

Selain itu, GoTo juga menawarkan berbagai dukungan finansial, termasuk tambahan upah bulanan dan uang pesangon sebagai pengganti masa pemberitahuan (uang pesangon).

Selain itu, GoTo juga menawarkan bantuan pencarian kerja dan layanan konseling. Karyawan yang terkena dampak memiliki hak untuk memiliki laptop yang mereka gunakan saat ini, memiliki akses ke berbagai program pelatihan, dan dimasukkan ke dalam Direktori Alumni GoTo, di mana perusahaan dapat membuat rekomendasi ke berbagai perusahaan dalam jaringan mitra bisnis grup GoTo. Selain itu, hingga akhir Mei 2023, pusat konseling profesional, keuangan, dan psikologis akan beroperasi.

Sumber: tunai

========================