Rumor Mengatakan Bahwa Elon Musk Akan Menjadi CEO Sementara Twitter Setelah Akuisisi Selesai

Elon Musk akan menjadi CEO sementara (CEO) Twitter menyusul proses akuisisi senilai $44 miliar dari raksasa media sosial tersebut. AMERIKA SERIKAT. lengkap.

Mengutip New York Post, Jumat (5/7/2022), kabar ini dilansir CNBC, yang menyebutkan bahwa bocoran itu berasal dari sebuah sumber. Musk sendiri masih menjabat sebagai CEO di beberapa perusahaan.

Dia memimpin Tesla dan SpaceX, serta perusahaan rintisan atau start-up termasuk Neuralink, yang mengkhususkan diri dalam mengembangkan komputer yang dapat ditanamkan di otak.

Pesan ini belum dapat dikonfirmasi. Baik perwakilan Twitter maupun Musk tidak mengomentari rumor tersebut.

Namun, kabar ini membuat investor Tesla waspada. Saham perusahaan kendaraan listrik itu diperdagangkan lebih dari tiga persen lebih rendah setelah pasar dibuka.

Musk belum secara terbuka membahas rencananya untuk kepemimpinan jangka panjang di Twitter. Namun, setelah menutup kesepakatan, ia menguraikan beberapa tujuan untuk platform tersebut.

Beberapa tujuan Musk untuk Twitter termasuk fokus baru pada kebebasan berbicara, penghapusan bot spam, dan perombakan strategi monetisasi media sosial.

Pekan lalu, Reuters melaporkan bahwa Musk telah mengidentifikasi kandidat untuk posisi CEO Twitter, meskipun identitasnya belum ditentukan.

* Fakta atau trik? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang dibagikan, Cek Fakta WhatsApp Liputan6.com di 0811 9787 670 cukup dengan memasukkan kata kunci yang diinginkan.

Pembelian Twitter oleh Musk juga telah memicu spekulasi bahwa eksekutif perusahaan saat ini seperti CEO Parag Agrawal dan pengacara perusahaan Vijaya Gadde akan angkat kaki.

Agrawal sendiri baru beberapa bulan menjabat sebagai CEO Twitter. Dia diangkat pada November 2021 ketika pendiri media sosial Jack Dorsey memutuskan untuk mundur.

Elon Musk sebelumnya menyatakan pada Selasa, 3 Mei 2022 bahwa Twitter dapat mengenakan biaya kecil kepada pengguna komersial dan pemerintah.

Ini adalah bagian dari upaya Musk untuk meningkatkan pendapatan, yang tertinggal dari pesaing besarnya seperti Facebook Meta Platforms.

“Twitter akan selalu gratis untuk pengguna umum, tetapi mungkin murah untuk pengguna komersial dan pemerintah,” kata Musk dalam tweet yang dikutip Channel News Asia, Rabu (4/5/2022).

“Sedikit penghasilan lebih baik daripada tidak sama sekali!”, tambah Musk di cuitan lainnya.

Reuters melaporkan pekan lalu bahwa Musk mengatakan dia akan mengembangkan cara baru untuk memonetisasi tweet dan menggunakan gaji eksekutif untuk memotong pengeluaran Twitter.

Musk juga mengatakan dia berencana untuk mengembangkan fitur untuk meningkatkan pendapatan bisnis, termasuk cara baru untuk menghasilkan uang dari tweet yang berisi konten sensitif atau viral, kata seorang sumber kepada Reuters.

Pada Met Gala tahunan di New York Senin lalu, Musk mengatakan jangkauan Twitter saat ini masih kecil dan dia ingin persentase negara yang jauh lebih besar untuk berpartisipasi.

Musk, yang juga CEO pembuat mobil listrik Tesla, telah mengusulkan sejumlah perubahan di Twitter sejak bulan lalu.

Dalam tweet yang kemudian dihapus, Musk mengusulkan perubahan pada layanan berlangganan premium Twitter Blue, termasuk menurunkan harganya, melarang iklan, dan mengizinkan pembayaran di Dogecoin.

Setelah menandatangani kesepakatan minggu lalu untuk membeli Twitter seharga $44 miliar, atau sekitar Rs 636,3 triliun, Musk mengatakan dia ingin meningkatkan platform dengan fitur-fitur baru.

Misalnya, dengan membuat algoritme Twitter open source untuk meningkatkan kepercayaan, melawan bot spam, dan mengotentikasi semua pengguna Twitter.

Sebelumnya, alat audit online SparkToro melaporkan bahwa lebih dari setengah pengikut akun Twitter Elon Musk, pemilik Twitter, adalah akun palsu.

SparkToro memperkirakan 53,3 persen pengikut Twitter Elon Musk adalah akun palsu. SparkToro mendefinisikan akun palsu sebagai spammer, bot, atau akun yang tidak lagi aktif.

Mengutip The Independent, Rabu (5/4/2022), pemilik baru Twitter ini memiliki lebih dari 90,6 juta pengikut di Twitter. Dua hari lalu, ketika media asing merilis laporan tersebut, Elon Musk menjadi akun Twitter ke-9 yang paling banyak diikuti dengan 83,4 juta pengikut saat itu.

Pada saat penelitian, 53,3% pengikut Elon Musk adalah akun palsu. Ini adalah sekitar 44,4 juta akun palsu.

SparkToro menyebutkan bahwa untuk akun dengan jumlah pengikut yang sama, Elon Musk memiliki jumlah pengikut palsu yang tidak proporsional, atau bahkan lebih.

“Audit ini menganalisis sampel 2.000 akun acak dari 100.000 akun Elon Musk terbaru, dan kemudian memeriksa lebih dari 25 faktor yang berkorelasi dengan akun spam, bot, dan akun berkualitas rendah. Catatan,” kata SparkToro.

Mantan pemilik Twitter baru Elon Musk mengatakan bahwa “akan mengotentikasi semua akun Twitter dari pemilik sebenarnya. “. Ini adalah bagian dari tindakan kerasnya terhadap aktivitas tidak autentik di Twitter.

========================